Surabaya, www.beritamadani.com – ‘Mohon maaf Presiden’, tentu saya salami jika berada di depan saya. ‘Mohon maaf para menteri pembantu Presiden’, tentu saya salami jika ada di depan saya.

Mohon maaf Gubernur, Bupati, Walikota dan jajaran Forkompimda atau siapapun narasumber yang kami kenal, tentu akan saya salami jika ada di depan saya.

Karena selama ini saya telah membuat pola pikir yang kadang menurut kami benar menurut narasumber salah, atau sebaliknya menurut narasumber benar, namun menurut kami salah, mungkin kita  telah membuat kesimpulan yang sama-sama terlalu dini, bahkan prematur.

Meski saya tidak kenal siapapun, tapi kami merasa mungkin saja merugikan karena tulisan, kami sudah memohon ampun pemilik alam semesta, Tuhan Yang Maha Esa.

Jadi kata ‘maaf’ terucap dari lubuk hati yang dalam, akan terasa sempurna bila diiringi dengan ucapan ‘dimaafkan’.

Seperti dalam sebuah acara apapun bentuknya, diawal atau akhir sambutan, pihak tuan rumah dan penyelenggara selalu berucap,”Jika ada kesalahan atau pelayanan yang kurang, mohon dimaafkan”.

Mohon ampun memang sangat beda dengan mohon maaf. Mohon ampun cukup kita tujukan kepada Allah SWT, karena telah melanggar larangannya dan tidak menjalankan perintahnya, namun mohon maaf dan dimaafkan tertuju kepada lebih dari seseorang. Bahkan bisa terjadi dalam suatu komunitas atau kelompok, apabila kita salah bertutur kata atau bertindak.

Pengucapan kata ‘maaf’ sekarang menjadi melebar, tidak saja bila kita berbuat salah, tapi dipakai pengantar bila kita akan memulai bercerita sesuatu atau melihat kejadian yang tidak pantas di dengar dan dilihat.

Dimata Allah SWT, apapun status dirinya tetap yang ingin mohon ampun dianggap telah menjalankan perintahnya, namun tidak mengulangi kembali. Tetapi apakah sama permintaan maaf tidak akan terulang kembali dengan kesalahan yang berbeda. Semua anda yang menilai serta menyimpulkan. “Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H”.

Oleh: Drs.Agung Santoso, Inisiator UKW Mandiri di Indonesia dan Ketua FKPRM (Forum Komunikasi Pemimpin Redaksi Media) di Jatim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *